Loading...
IPA Kelas 7 Kurikulum MerdekaKelas 7 Kurikulum MerdekaKurikulum MerdekaSMP Kurikulum Merdeka

Rangkuman Materi IPA Kelas 7 Bab 6 Kurikulum Merdeka

IPA Kelas 7 Bab 6 Kurikulum Merdeka

IPA Kelas 7 Bab 6 Kurikulum Merdeka

 

Halo adik-adik berjumpa lagi di Portal Edukasi.

Pada kesempatan kali ini, Admin akan membagikan materi baru nih untuk Kurikulum Merdeka terbaru.

Pada kesempatan sebelumnya Admin telah membagikan Rangkuman Materi IPA Kelas 7 Bab 5 : Klasifikasi Makhluk Hidup.

Pada materi kali ini akan membahas tentang Rangkuman Materi IPA Kelas 7 Bab 6 : Ekologi dan Keanekaragaman Hayati Indonesia.

Yuk mari disimak!

KURIKULUM MERDEKA

Rangkuman IPA Kelas 7 Bab 6

Ekologi dan Keanekaragaman Hayati Indonesia

 

Lingkungan Makhluk Hidup

Suatu lingkungan pasti berdampak langsung kepada makhluk hidup yang menempatinya.

Nah lingkungan itu dibagi menjadi dua, yaitu lingkungan abiotik dan lingkungan biotik.

Lingkungan abiotik adalah lingkungan yang berisikan benda tak hidup.

Seperti cahaya, suhu, air, kelembaban udara, pH dan salinitas.

Sedangkan lingkungan biotik adalah lingkungan yang berisikan makhluk hidup.

Seperti hewan, tumbuhan, dan manusia.

 

Ekosistem

Ekosistem adalah suatu sistem dimana terjadi hubungan (interaksi) saling ketergantungan antara komponen-komponen di dalamnya, baik yang berupa makhluk hidup maupun yang tidak hidup.

Ekologi adalah ilmu yang mengkaji hubungan saling ketergantungan antara makhluk hidup dan tak hidup di dalam suatu ekosistem.

Di dalam konsep ekologi terdapat tingkatan organisasi kehidupan:

  • individu
  • populasi
  • komunitas
  • ekosistem
  • bioma
  • biosfer

Individu adalah makhluk hidup tunggal.

Populasi adalah kumpulan individu sejenis yang berinteraksi pada tempat tertentu.

Komunitas adalah kumpulan berbagai makhluk hidup yang berinteraksi dan hidup di area tertentu.

Ekosistem adalah interaksi antara makhluk hidup di suatu wilayah dengan lingkungannya yang saling memengaruhi.

Bioma adalah ekosistem yang sangat luas dan memiliki vegetasi tumbuhan yang khas.

Biosfer adalah lapisan Bumi yang di dalamnya terdapat kehidupan.

Kemudian ada yang disebut dengan habitat dan mikrohabitat.

Habitat adalah tempat hidup suatu organisme.

Mikrohabitat adalah tempat hidup suatu organisme pada tempat yang lebih spesifik, misalkan hewan yang hanya hidup di daun.

 

Rantai Makanan dan Jaring-Jaring Makanan

Setiap makhluk hidup memerlukan energi untuk melakukan berbagai aktivitas kehidupan.

Sesuai hukum kekekalan energi, energi tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan, tetapi dapat diubah dari satu bentuk ke bentuk lainnya.

Energi cahaya dari Matahari diubah oleh tumbuhan menjadi energi kimia melalui proses fotosintesis.

Energi tersebut berpindah ke organisme lainnya melalui proses rantai makanan.

Rantai makanan adalah proses perpindahan energi dari satu makhluk hidup ke makhluk hidup lainnya melalui peristiwa makan dan dimakan.

Contoh rantai makanan:

contoh rantai makanan

Dalam rantai makanan ada beberapa istilah, yaitu:

  • Produsen
  • Konsumen
  • Dekomposer

Produsen adalah makhluk hidup yang dapat membuat makanan sendiri atau sebagai sumber makanan.

Konsumen adalah makhluk hidup yang mendapatkan makanan dari produsen.

Konsumen sendiri diberi penyebutan Tingkat I, Tingkat II, dan seterusnya sesuai urutan pada rantai makanan.

Dekomposer adalah organisme yang menguraikan makhluk hidup yang telah mati, contohnya bakteri dan jamur.

Jika kita melihat kembali gambar pada rantai makanan, maka susunannya menjadi:

  • Rumput sebagai produsen
  • Belalang sebagai Konsumen Tingkat I
  • Tikus sebagai Konsumen Tingkat II
  • Ular sebagai Konsumen Tingkat III
  • Elang sebagai Konsumen Tingkat IV

Nah selain rantai makanan ada yang disebut jaring-jaring makanan.

Jaring-jaring makanan adalah kumpulan dari rantai makanan yang lebih kompleks.

Dalam jaring-jaring makanan, sumber makanan lebih dari satu, sehingga jaring-jaring makanan lebih stabil daripada rantai makanan.

Contoh jaring-jaring makanan:

jaring-jaring makanan

 

Daur Biogeokimia

Daur Biogeokimia adalah perpindahan unsur-unsur atau faktor faktor kimia melalui makhluk hidup dan lingkungan abiotik.

Pada bagian ini, akan dibahas beberapa daur yang terjadi di alam di antaranya siklus air, siklus karbon, siklus oksigen, dan siklus nitrogen.

Mari kita mulai dengan siklus air atau sering disebut siklus hidrologi.

Air yang ada di permukaan Bumi akan mengalami penguapan (evaporasi) saat terkena sinar Matahari membentuk awan.

Penguapan air juga terjadi pada daun tumbuhan yang disebut transpirasi.

Selanjutnya awan tersebut akan mengalami kondensasi dan turun ke Bumi dalam bentuk hujan (presipitasi).

Jadi kalau kita gambarkan akan seperti ini:

siklus air

 

Selanjutnya siklus oksigen dan karbondioksida.

Tumbuhan menyerap karbon dioksida dan menghasilkan oksigen melalui proses fotosintesis.

Oksigen yang dihasilkan tumbuhan digunakan manusia, hewan dan organisme lainnya dalam proses respirasi.

Respirasi menghasilkan gas karbon dioksida yang dilepas ke udara.

Tumbuhan, hewan dan organisme lainnya yang mati akan diuraikan oleh dekomposer menghasilkan gas karbon dioksida.

Beberapa jasad yang mati akan menghasilkan fosil berupa bahan bakar.

Bahan bakar yang mengandung karbon ini jika digunakan akan menghasilkan karbon dioksida.

Jika kita gambarkan akan menjadi seperti ini:

siklus karbondioksida dan oksigen

 

Kemudian siklus nitrogen.

Nitrogen bebas dari udara dapat masuk ke tanah melalui proses fiksasi oleh bakteri tertentu, misalnya bakteri yang hidup di akar tanaman kacang.

Makhluk hidup yang sudah mati akan dirombak menjadi senyawa amoniak melalui proses amonifikasi.

Amoniak kemudian dirubah menjadi senyawa nitrit, kemudian nitrat, melalui proses nitrifikasi.

Nitrat yang terbentuk akan diserap tumbuhan untuk dijadikan bahan baku pembuat protein.

Sebagian nitrat kemudian diubah menjadi nitrogen bebas di udara oleh bakteri melalui proses denitrifikasi.

Kalau kita gambarkan akan menjadi seperti ini:

siklus nitrogen

 

Interaksi Antarkomponen Ekosistem

Interaksi antar–komponen ekosistem tidak hanya terjadi antara makhluk hidup saja.

Interaksi dapat juga terjadi antara komponen abiotik dengan abiotik lainnya.

Pada bagian ini kita akan membahas interaksi antar spesies yang terjadi di alam.

Jenisjenis interaksi yang umum terjadi adalah kompetisi, predasi, herbivori, dan simbiosis.

Kompetisi merupakan suatu interaksi yang merugikan kedua makhluk hidup yang terlibat.

Predasi mengacu pada hubungan yang menguntungkan terhadap satu pihak, sedangkan pihak lain mengalami kerugian.

Herbivori merupakan interaksi yang melibatkan antara herbivora dengan produsen.

Simbiosis merupakan hubungan erat antarpopulasi yang menempati habitat yang sama.

Simbiosis sendiri dibagi menjadi 3, yaitu:

  • Simbiosis Mutualisme
  • Simbiosis Komensalisme
  • Simbiosis Parasitisme

Simbiosis mutualisme adalah hubungan yang menguntungkan kedua pihak.

Contoh simbiosis mutualisme kupu-kupu dengan tumbuhan berbunga.

Simbiosis komensalisme adalah hubungan yang menguntungkan salah satu pihak tetapi pihak lainnya tidak mendapatkan keuntungan atau kerugian.

Contoh simbiosis komensalisme tanaman anggrek yang menempel pada batang pohon.

Simbiosis parasitisme adalah hubungan ketika salah satu organisme yang disebut parasit mendapatkan keuntungan, sedangkan organisme lain yang disebut inang dirugikan.

Contoh simbiosis parasitisme benalu yang hidup di pohon serta cacing perut pada tubuh manusia.

 

Persebaran Flora dan Fauna di Indonesia

Indonesia terkenal memiliki keanekaragaman hayati tertinggi di dunia.

Hutan hujan tropis di Indonesia terkenal memiliki tumbuhan endemik khas Indonesia, misalnya bunga Rafflesia Arnoldi,  meranti, cendana, anggrek tebu, daun payung, damar dan lainnya.

Selain tumbuhan, Indonesia juga memiliki banyak hewan atau fauna.

Wallace membagi persebaran fauna di Indonesia menjadi dua wilayah, yaitu fauna wilayah barat (orientalis) dan fauna wilayah timur (australis).

Adapun Webber membagi persebaran fauna di Indonesia menjadi tiga wilayah, yaitu fauna wilayah barat, peralihan dan timur.

Perhatikan gambar dibawah ini agar jelas:

garis weber dan walace

 

Keanekaragaman tersebut haruslah kita jaga, karena banyak flora dan fauna khas Indonesia yang terancam eksistensinya akibat kegiatan manusia dan bencana alam, seperti penggundulan hutan (deforestasi), kebakaran hutan, banjir dan kekeringan.

 

Bagaimanakah Pengaruh Manusia terhadap Ekosistem?

Setiap aktivitas manusia akan berpengaruh terhadap keberadaan suatu ekosistem.

Salah satu kegiatan manusia yang telah dilakukan selama ribuan tahun adalah bercocok tanam untuk menyediakan kebutuhan pangan.

Penggunaan pupuk kimia secara berlebihan dapat menyebabkan eutrofikasi perairan dan  penurunan kesuburan tanah.

Banyak organisme nontarget yang terbunuh akibat penggunaan pestisida.

Pertanian monokultur menyebabkan turunnya keanekaragaman hayati.

Banyak tumbuhan yang disingkirkan dan diganti oleh hanya satu jenis tumbuhan tertentu.

Hal ini diperparah dengan seleksi penggunaan bibit unggul yang menyebabkan spesies asli suatu daerah akan sulit ditemukan.

Banyak hutan ditebang di Indonesia untuk diubah menjadi lahan perkebunan, di antaranya untuk lahan kelapa sawit.

Dampaknya banyak jenis tumbuhan dan hewan yang terancam punah akibat kehilangan habitatnya.

Alih fungsi lahan lainnya seperti pertambangan dan pembuatan pemukiman turut serta menyebabkan kerusakan habitat.

Kerusakan lingkungan akibat pencemaran (polusi) terjadi di mana-mana yang berdampak pada menurunnya kemampuan lingkungan untuk memenuhi kebutuhan manusia.

Bahkan, pencemaran dapat menimbulkan berbagai dampak buruk bagi manusia seperti penyakit dan bencana alam.

Apa sih polusi itu?

Polusi adalah masuknya zat-zat beracun ke dalam lingkungan sehingga mengganggu keseimbangan lingkungan alamiah.

Banyak aktivitas manusia yang tidak disadari menyebabkan terjadi pencemaran, misalnya penggunaan kendaran bermotor, membuang sampah sembarangan dan membuang sisa limbah ke sungai secara langsung.

Bagaimana mengatasi semua masalah tersebut?

Kegiatan manusia yang dapat memperlambat kepunahan organisme adalah dengan melakukan kegiatan konservasi.

Konservasi adalah pengelolaan sumber daya alam hayati yang dilakukan secara bijaksana untuk menjaga kesinambungan persediaan hayati dengan meningkatkan dan memelihara kualitas keanekaragaman nilainya.

Secara umum, metode konservasi lingkungan dibagi menjadi dua, yaitu konservasi secara in-situ dan eks situ.

Metode Konservasi in-situ adalah upaya pelestarian keanekaragaman hayati, baik berupa flora ataupun fauna yang dilakukan di habitat asli spesies tersebut.

Sedangkan metode konservasi eks-situ adalah upaya pelestarian keaneragaman hayati yang dilakukan di luar habitat aslinya.

 

Apabila kalian sudah cukup memahami materi ini, coba juga latihan soal materi ini pada link dibawah ini:

 

Latihan Soal IPA Kelas 7 Bab 6 Kurikulum Merdeka

 

Sekian rangkuman yang dapat Admin bagikan kali ini tentang rangkuman Materi IPA Kelas 7 Bab 6 Kurikulum Merdeka.

Jangan lupa share ke teman teman kalian apabila kalian merasa artikel ini bermanfaat untuk kalian.

Selalu kunjungi Portal Edukasi untuk rangkuman materi lainnya ya.

Baca Juga: Rangkuman Materi IPA Kelas 7 Bab 7 Kurikulum Merdeka

3.7 18 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
harnan

trimakasih kak rangkumanya jadi mudah mengingat

error: Maaf Dilarang Copas Ya :)
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x