Loading...
Kelas 7 Kurikulum MerdekaKurikulum MerdekaPAI Kelas 7 Kurikulum MerdekaSMP Kurikulum Merdeka

Rangkuman Materi PAI Kelas 7 Bab 5 Kurikulum Merdeka

PAI Kelas 7 Bab 5 Kurikulum Merdeka

PAI Kelas 7 Bab 5 Kurikulum Merdeka

Halo adik-adik berjumpa lagi di Portal Edukasi.

Pada kesempatan kali ini, Admin akan membagikan materi baru nih untuk Kurikulum Merdeka terbaru.

Pada kesempatan sebelumnya, Admin telah membagikan Rangkuman Materi PAI Kelas 7 Bab 4 : Mengagungkan Allah Swt. dengan tunduk pada perintah-Nya.

Pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang Rangkuman Materi PAI Kelas 7 Bab 5 : Damaskus Pusat Peradaban Timur Islam (661-750M)

Yuk mari disimak!

KURIKULUM MERDEKA

Rangkuman PAI Kelas 7 Bab 5

Damaskus: Pusat Peradaban Timur Islam (661-750M)

 

Sejarah berdirinya Bani Umayyah di Damaskus

Bani Umayyah adalah sebuah dinasti yang didirikan oleh Mu’a̅wiyah bin Abu̅ Sufya̅n bin Harb bin Abd Mana̅f setelah masa Al-khulafā al rāsyidu̅n.

Mu’a̅wiyah menjadi khalifah pertama Bani Umayyah yang ibu kotanya adalah Damaskus.

Mu’a̅wiyah bin Abu̅ Sufya̅n sebagai khalifah pertama yang mengubah pemerintahan dari demokratis menjadi kepemimpinan yang turun temurun.

Mu’a̅wiyah bin Abu̅ Sufya̅n juga berpengalaman dalam politik.

Ahli sejarah mencatat terdapat 13 orang yang pernah menjadi khalifah pada Dinasti Umayyah di Damaskus sebagaimana tertera pada tabel dibawah ini:

khalifah pada dinasti umayyah

khalifah umayyah

 

Dinasti ini telah menggapai berbagai kemajuan, perkembangan, dan perluasan daerah.

Untuk lebih jelasnya kita akan bahas bersama.

 

Kemajuan Peradaban Islam pada Masa Bani Umayyah di Damaskus

Peradaban Islam pada Bani Umayyah di Damaskus dicirikan dengan berbagai kemajuan tata kelola di berbagai bidang antaralain:

  • pemerintahan
  • hukum
  • sosial
  • ekonomi
  • keagamaan
  • pendidikan

Nah kita bahas lebih lanjut ya!

 

Kemajuan di bidang Pemerintahan

Struktur dan administrasi pemerintahan Bani Umayyah merupakan penyempurnaan dari al-khulafā al-rāsyidu̅n yang dibentuk oleh Khalifah ‘Umar bin Khattāb, seperti pembagian wilayah kekuasaan menjadi provinsi serta terdapat lembaga dan departemen.

Provinsi yang dipimpin oleh gubernur didampingi oleh:

  • beberapa orang kātib (sekretaris)
  • seorang ḥājib (pengawal dan kepala rumah tangga istana)
  • ṣāḥib al-kharaj (pejabat pendapatan)
  • ṣāḥib al-syurṭah (pejabat kepolisian)
  • kadi (hakim/ kepala keagamaan)

Terdapat lembaga dan departemen seperti:

  • al-ka̅tib, yang bertugas untuk mengelola administrasi negara secara rapih dan baik untuk mewujudkan kemaslahatan.
  • al-ḥa̅jib, yang mengatur pejabat atau siapapun yang ingin bertemu dengan khalifah
  • diw̅a̅n

Lembaga al-ka̅tib terdiri atas:

  • ka̅tib al-rasa̅’il (sekretaris negara)
  • ka̅tib al-kharaj (sekretaris pendapatan negara)
  • ka̅tib al-jund (sekretaris militer)
  • ka̅tib al-syurṭah (sekretaris kepolisian)
  • sekretaris kadi (panitera).

Selain itu dalam pemerintahan Bani Umayyah dibentuk juga beberapa diw̅a̅n atau departemen yaitu:

  • Diw̅a̅n al-Rasa̅’il, yang bertugas mengurusi surat-surat negara dari khalifah kepada para gubernur atau menerima surat-surat dari gubernur.
  • Diw̅a̅n al-Khatam, yang bertugas meregistrasi dan menyalin semua keputusan khalifah atau peraturan-peraturan pemerintahan yang dikirim ke daerah.
  • Diw̅a̅n al-Kharaj, yang bertugas mengelola pendapatan negara.
  • Diw̅a̅n al-Barid̅, yang bertugas layanan pos dan pengiriman informasi berita dari pusat ke daerah atau sebaliknya.
  • Diw̅a̅n al-Jund, yang bertugas mengorganisasi militer.

 

Kemajuan di bidang Hukum

Dalam kemajuan hukum ada tiga badan yang dibentuk yaitu:

  • Al-qada̅
  • al-ḥisbah
  • maẓalim

Al-qada̅ memiliki tugas membuat fatwa-fatwa hukum dan peraturan sesuai dengan tuntunan Al-Qur’an, sunah dan ijtihad.

Al-ḥisbah memiliki tugas menyelesaikan masalah kriminal.

Al-maẓalim memiliki tugas meninjau kembali kesahihan dan keadilan putusan hukum oleh kadi.

 

Kemajuan di bidang Sosial

Hubungan antar bangsa Arab Muslim dibuka oleh dinasti ini.

Berkat hubungan ini, lahir kreativitas baru pada bidang seni dan ilmu pengetahuan.

Dome of The Rock di Jerussalem merupakan salah satu bangunan monumen terbaik pada masa Bani Umayyah.

 

Kemajuan di bidang Ekonomi

Jalur perdagangan pada masa ini menjadi semakin lancar.

Pelabuhan dagang yang ramai dan makmur di antaranya adalah Basrah di Teluk Persia, begitu pula Aden.

Pada masa ini juga dicetak mata uang khusus, pemberian gaji tetap, pengumpulan pajak.

 

Kemajuan di bidang Keagamaan

Sebuah masjid agung terkenal dengan sebutan Masjid Damaskus dibangun pada masa al-Wa̅lid dengan rancangan Abu̅ ‘Ubaidah bin Jarrah.

Begitu pula, kota baru yaitu kota Kairawan dibangun oleh ‘Uqbah bin Na̅fi.

Banyak ulama yang fokus pada kajian ilmu keagamaan, seperti ilmu tafsir, hadis, dan hukum Islam.

Selain itu, berkembang pula ilmu-ilmu yang berhubungan dengan ilmu agama, yaitu ilmu-ilmu bahasa seperti nahwu, bahasa, dan sastra.

Imam mazhab yang hidup pada masa ini adalah Ima̅m Ḥanafi (Abu̅ Ḥanifah) dan Ima̅m Ma̅lik bin Anas.

Pada bidang tasawuf, terdapat Ḥasan al-Baṣri dan Rabi’̅ ah al-‘Adawiyah.

Dalam bidang hadis, terdapat ‘Umar bin ‘Abd al-‘Aziz̅ .

Dalam bidang tafsir, terdapat ‘Abdulla̅h bin ‘Abba̅s dari Madinah, ‘Abdulla̅h bin Mas’u̅d dari Mekah, Sa’ad bin Zubair, dan Muja̅hid murid Ibn ‘Abba̅s.

 

Kemajuan di bidang Pendidikan

Dinasti Umayyah berjasa besar dalam mengembangkan ilmu pengetahuan.

Mereka menjadikan masjid sebagai pusat aktivitas ilmiah, termasuk syair, sejarah, diskusi, dan akidah serta pembelajaran lainnya.

Semarak kajian ilmu di masjid, kutta̅b serta majelis sastra menjadi tanda perkembangan tersebut.

Adapun beberapa cendekiawan muslim pada masa Bani Umayyah sebagai berikut:

  • Khālid, Ilmuwan yang pertama kali menerjemahkan buku-buku berbahasa Koptik dan Yunani tentang astrologi, kimia, dan kedokteran.
  • ‘Abdullāh bin ‘Abbās dan ‘Aṭā bin Rabbaḥ, orang pertama yang mendalami ilmu fikih di Mekah.
  • Zaid bin Ṡābit, sekretaris Nabi saw. dalam menuliskan wahyu.
  • Hasan al-Baṣri, Ibn Syihāb al-Zuhri dan ‘Abdullāh bin Mas’ūd, tokoh otoritatif dalam bidang hadis.
  • ‘A̅mir bin Syarahil̅ al-Sya’bi, ahli hadis dari Kuffah.
  • Al-Akhtal, penyair istana pada masa ‘Abd al-Mālik.
  • Jarīr dan al-Farazdaq, penyair istana pada masa ‘Umar bin ‘Abd al-‘Aziz̅.

 

Memetik nilai Islami dalam Sejarah Bani Umayyah di Damaskus

Hikmah dari mempelajari sejarah perkembangan ilmu pengetahuan pada Masa Bani Umayyah di Damaskus adalah:

  • Meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah Swt
  • Mencontoh semangat menuntut ilmu
  • Mengembangkan budaya sesuai dengan ajaran Islam
  • Menguatkan persatuan dan kesatuan dengan tidak membeda-bedakan warna kulit, negara, suku, bangsa, dan lainnya.
  • Memiliki semangat untuk membela agama, bangsa, dan negara
  • Menumbuhkan tanggung jawab dalam pelaksanaan tugas
  • Mencontoh seorang pemimpin yang dicintai oleh rakyatnya
  • Menumbuhkan semangat cinta tanah air dan membangun bangsa

 

Apabila kalian sudah cukup memahami materi ini, coba juga latihan soal materi ini pada link dibawah ini:

 

Latihan Soal PAI Kelas 7 Bab 5 Kurikulum Merdeka

 

Sekian rangkuman yang dapat Admin bagikan kali ini tentang rangkuman Materi PAI Kelas 7 Bab 5 Kurikulum Merdeka.

Jangan lupa share ke teman teman kalian apabila kalian merasa artikel ini bermanfaat untuk kalian.

Selalu kunjungi Portal Edukasi untuk rangkuman materi lainnya ya.

Baca Juga: Rangkuman Materi PAI Kelas 7 Bab 6 Kurikulum Merdeka

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Hayatin Nupus

the best

error: Maaf Dilarang Copas Ya :)
2
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x